SEKADAR RENUNGAN BERSAMA

video
Terlalu Lama Depan Televisyen, Komputer Punca Obesiti 


KUALA LUMPUR: Masa yang terlalu lama di depan televisyen dan komputer mengakibatkan golongan muda di negara ini mengalami obesiti, menurut Kementerian Kesihatan.



Pengarah Nutrisi Jabatan Kesihatan Awam, Rokiah Don berkata, golongan muda menghabiskan banyak masa mereka di hadapan skrin - sama ada menonton televisyen, bermain permainan video atau menggunakan komputer menyebabkan mereka cenderung kepada gaya hidup tidak aktif.



“Dalam era skrin ini, orang ramai banyak menghabiskan masa di depan skrin.



“Ini menyumbang kepada obesiti di kalangan golongan muda sebab output tenaga tidak seimbang dengan input tenaga atau makanan yang mereka makan," katanya kepada pemberita, Selasa.



Beliau berkata demikian selepas melancarkan Persidangan Persatuan Kajian Mengenai Obesiti Malaysia (Maso) 2011 Conference di sini.



SEKITAR HARI ANUGERAH KECEMERLANGAN 2011

                                                      

TAZKIRAH JUMAAT

25 PESANAN LUQMANUL HAKIM


01 – Hai anakku: ketahuilah, sesungguhnya dunia ini bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat, agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yang bernama TAKWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada ALLAH.

02 – Orang – orang yang sentiasa menyediakan dirinya untuk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan dari ALLAH. Orang yang insaf dan sedar setalah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemuliaan dari ALLAH juga.

03 – Hai anakku; orang yang merasa dirinya hina dan rendah diri dalam beribadat dan taat kepada ALLAH, maka dia tawadduk kepada ALLAH, dia akan lebih dekat kepada ALLAH dan selalu berusaha menghindarkan maksiat kepada ALLAH.

04 – Hai anakku; seandainya ibubapamu marah kepadamu kerana kesilapan yang dilakukanmu, maka marahnya ibubapamu adalah bagaikan baja bagi tanam tanaman.

05 – Jauhkan dirimu dari berhutang, kerana sesungguhnya berhutang itu boleh menjadikan dirimu hina di waktu siang dan gelisah di waktu malam.

06 – Dan selalulah berharap kepada ALLAH tentang sesuatu yang menyebabkan untuk tidak menderhakai ALLAH. Takutlah kepada ALLAH dengan sebenar benar takut ( takwa ), tentulah engkau akan terlepas dari sifat berputus asa dari rahmat ALLAH.

PAPAN KENYATAAN SEKOLAH

KEJOHANAN SUKAN TAHUNAN SKPP 2011

Tarikh                 :  14 Julai 2011 (Khamis)
Masa                  :  8.00 - 12 Tengahari
Tempat               :  Stadium MPSP Jalan Betek
Perasmian Oleh   : Tuan Haji Zulkifli Mohd Lazim
                            YDP PIBG SKPP 2011

SEMUA WARGA SEKOLAH, IBU BAPA DAN PARA WARIS DIJEMPUT HADIR MEMERIAHKAN KEJOHANAN TERSEBUT


LARIAN 1MURID SATU SUKAN
Tarikh                     : 2 Julai 2011 (Sabtu)
Masa                      : 8.00 pagi
Tempat                   : Denai Larian Merentas Desa SKPP

Larian ini melibatkan semua murid SKPP untuk menyahut seruan TPM yang juga Menteri Pelajaran Malaysia melahirkan murid-murid yang seimbang dan harmonis.



HARI ANUGERAH KECEMERLANGAN SKPP 2011
Tarikh                    :  24 Jun 2011 (Jumaat)
Masa                     :  8.00 - 12 Tengahari
Tempat                  :  Dewan Terbuka SKPP
Perasmian Oleh      :  Tuan Haji Zulkifli Bin Mohd Lazim
                                YDP PIBG SKPP 2011

Anugerah Kecemerlangan ini bertujuan memberi Pengiktirafan dan Anugerah kepada murid-murid yang berjaya dalam bidang Akademik dan KO Akademik.

SELAMAT HARI BAPA 2011

Selamat Hari Bapa buat seluruh insan yang bergelar bapa.

RAHSIA KHUSYUK DALAM SEMBAHYANG

Tips-tipsnya seperti berikut :
  • Memakai pakaian yang bersih dan suci lagi kemas serta bau-bauan yang diharuskan dan sentiasa sembahyang di awal waktu kecuali jika ada sesuatu majlis atau keuzuran
  • Tidak memandang ke kiri atau ke kanan sebaliknya terus memandang ke tempat sujud
  • Menyemaikan di dalam hati perasaan takut dan rendah diri terhadap Allah yang Maha Melihat setiap gerak-geri kita
  • Menumpukkan pandangan ke tempat sujud dan tidak banyak menggerakkan anggota badan dalam sembahyang
  • Membanyakkan sedekah terutamanya kepada golongan fakir miskin
  • Mempastikan tidak ada gangguan di dalam kawasan atau persekitaran sembahyang
  • Cuba memahami segala isi bacaan dalam sembahyang termasuk ayat Al Quran, zikir dan tasbih
  • Mengambil wuduk dengan sempurna supaya air merata pada semua bahagian anggota yang wajib dan membaca doa apabila air melalui di tiap-tiap anggota tersebut
  • Membaca surah An-Nas, selawat ke atas Rasulullah SAW, istighfar dan apa-apa bacaan untuk menjauhkan gangguan syaitan sebelum takbir
  • Tidak menahan diri dari membuang air kecil atau air besar sebelum sembahyang sebaliknya hendaklah ditunaikan hajat itu
  • Menjaga makan dan minum dan memastikan sumbernya dari yang bersih lagi halal serta menjauhi makanan yang haram dan syubahat
  • Memastikan di bahagian hadapan tempat sujud tidak ada gambar yang boleh menarik pandangan yang menyebabkan fikiran dan hati terganggu
  • Banyak mengingati mati dan menganggap sembahyang yang dilakukan itu adalah sembahyang yang terakhir dalam hidupnya
  • Menyedari hakikat yang ianya sedang berhadapan dengan Allah yang Maha Agung dan Maha Mengetahui akan segala rahsia hambanya
  • Memusatkan seluruh ingatan dan tumpuan pada sembahyang serta melambatkan bacaan tasbih

Pesanan Tokoh-Tokoh Terbilang Sebelum Meninggal

Biasanya sebelum meninggalkan dunia ini, sebagian orang ada yang mengucapkan kata-kata atau juga berupa pesan-pesan terakhir mereka. Berikut ini adalah kumpulan kata-kata atau pesan terakhir dari orang-orang terkenal. Semoga kita dapat mengambil hikmah dari mereka yang sudah pergi mendahului kita.

Tahu kamu kalau aku ngomong blak-blakan. Aku yakin akan terjadi perang saudara. Kalau perang dengan bangsa lain, kita bisa membedakan fisiknya. Tapi dengan bangsa sendiri, itu sangat sulit. Lebih baik aku robek diriku sendiri, aku yang mati daripada rakyatku yang perang. Aku tidak sudi minta suaka ke negeri orang.
Bung Karno, dibisikkan kepada Putu Sugianitri ajudannya sebelum ajal

Tuhanku, Tuhanku ….
Chairil Anwar, Penyair Angkatan 45

Cara Mendidik Yang Baik

Sebagai makhluk paling sempurna di dunia, manusia mendapatkan tugas untuk beribadah dan mengatur alam raya. Agar manusia mampu menjalankan tugas tersebut dengan baik, Allah memberikan modal. Modal itu adalah fitrah. Dalam keadaan fitrah yang berarti bersih dan suci, manusia memiliki potensi kebaikan, cenderung menerima kebenaran, dan menyukai hal-hal yang sesuai aturan. Namun, modal fitrah itu tidak akan berarti tanpa dijaga dan dikembangkan. Di antara cara untuk menjaga fitrah adalah pendidikan. Dengan pendidikan, manusia diharapkan bisa menjaga dan mengembangkan fitrah serta tumbuh menjadi manusia berakhlak mulia, memimpin dengan bijaksana. Pendidikan tidak lepas dari pembelajaran. Pendidik sebagai fasilitator membantu peserta didik mengembangkan potensi mereka menuju kebaikan. Karena itu, peran pendidik sangat penting dalam proses pendidikan. Pendidik harus menyadari itu dan menjalankan proses pendidikan dengan sepenuh hati dan hati-hati. Tidak ceroboh dan seenaknya sendiri. Namun, saat mengajar, kita sering hanya memenuhi kewajiban. Dampaknya, kita menyampaikan materi seenaknya. Kita melupakan posisi peserta didik sebagai makhluk yang punya fitrah kebaikan. Mengabaikan mereka sebagai manusia yang punya perasaan dan keinginan seperti manusia umumnya. Kita lupa bahwa mereka juga ingin dihargai dan dihormati. Kadang, kita memberikan tugas tanpa menjelaskan alasan, kenapa siswa harus melaksanakan tugas tersebut. Sering juga kita tidak mau tahu kondisi peserta didik. Mereka mampu mengerjakan atau tidak, yang penting tugas harus diselesaikan dengan baik dan tepat waktu. Tak jarang, kita juga menghukum peserta didik dengan sekehendak hati, tanpa melihat alasan yang melatari mereka melakukan kesalahan. Kita merasa harga diri terinjak jika kesalahan mereka tidak dihukum dengan setimpal. Pendidik kadang juga menggunakan kata-kata yang tidak sepantasnya diucapkan di kelas. Misalnya, “Lambat banget sih. Dari tadi dijelaskan kok tidak paham-paham. Dasar anak tidak punya sopan santun. Dasar anak nakal.” Masih banyak lagi kalau mau diteruskan Pendidik paham bahwa peserta didik memiliki potensi untuk baik. Dengan demikian, mereka tidak menganggap siswa seperti gelas kosong, lalu mengisinya terus dengan air sampai airnya tumpah karena kepenuhan. Begitu juga mengajar. Tak semestinya guru menganggap siswa sebagai sosok yang tidak tahu apa-apa, benda mati yang tidak punya kemauan dan perasaan. Pendidik yang mendidik dengan hati akan selalu hati-hati dalam mengajar, selalu mendoakan peserta didik, dan menganggap mereka sebagai buah hati yang harus selalu dilindungi, dijaga perasaannya, dan dihormati keinginannya. Dengan demikian, akan timbul perasaan saling menghormati dan menyanyangi antara pendidik dan peserta didik. Kita harus yakin, jika kita menghormati, menyayangi, dan menghargai siswa, mereka pasti memperlakukan kita dengan sikap sama. Patuh bukan karena takut, tetapi karena sayang. Dengan saling menyayangi, proses pembelajaran akan menyenangkan dan mampu mencapai tujuan yang diharapkan.

sumber dari;

http://zainurie.wordpress.com

Tips Menggunakan Komputer Agar Mata Tidak Rosak

Tidak hanya menyebabkan mata menjadi letih, menatap skrin komputer terlalu lama juga boleh merosakkan mata. Untuk mengelakkan perkara tersebut tidak terjadi, berikut beberapa cara menggunakan komputer yang tepat.

Menurut sebuah kajian, skrin komputer tidak memancarkan radiasi berbahaya seperti sinar X atau cahaya ultraviolet.

Jadi, keletihan yang biasa terjadi semasa menatap skrin komputer terlalu lama bukan kerana paparan sinar monitor, melainkan oleh faktor lain, seperti yang dikutip dari lifemojo.

Faktor lain tersebut adalah pencahayaan yang buruk, posisi komputer atau barang lain yang tidak betul. Ketegangan yang berlebihan pada mata atau yang biasa disebut Computer Vision Syndrome dapat mengakibatkan mata gatal atau terasa terbakar, penglihatan kabur serta sakit kepala.


Beberapa langkah yang boleh kita lakukan untuk melindungi mata dari keletihan dan ketegangan. Perkara yang paling utama dan harus dilakukan adalah pengaturan posisi komputer dan pencahayaan. (Ergonomik)

1. Jauhkan komputer kurang lebih 20-30 inci atau lebih kurang sepanjang lengan dari mata anda. Usahakan agar monitor sejajar dengan arah pandang mata anda.

2. Sengetkan skrin monitor ke belakang sebanyak 19 hingga 20 darjat. Ini berguna untuk mendapatkan jarak pandang yang optimal.

3. Atur cahaya monitor agar tidak terlalu silau atau terlalu redup. Jika cahaya terlalu terang, gunakan filter atau pelindung anti-silau. Jangan lupa untuk mengatur brightness untuk mendapatkan kontras yang tepat antara huruf dan latar belakang. Jika melihat adanya flicker pada skrin komputer, sebaiknya monitor diganti segera.

4. Jika terpaksa membaca dokumen yang panjang atau menggunakan komputer dalam waktu yang lama, cubalah untuk menggunakan skrin komputer serta ukuran huruf yang lebih besar. Ada baiknya menggunakan skrin komputer LCD kerana lebih boleh diterima dengan baik oleh mata.

5. Gunakan kerusi yang dapat di’adjust’ rendah-tinggi dan ada penyandar. Selain itu, gunakan juga meja yang stabil dan tidak mudah goyang.
Posted @ www.isuhangat.net